Khamis, 26 Disember 2013

Baju kurung bercekak

Teks: Rozida Ismail

Akhirnya apa yang diimpikan oleh anak ketiga saya, Nisa menjadi kenyataan. Khamis lepas Nisa menerima surat tawaran dari Maahad Hamidiah Kajang untuk meneruskan pelajaran di situ. Tarikh pendaftaran hanya tinggal 10 hari. Isnin lepas suami saya ke sekolah tersebut untuk mengambil borang dan senarai barang keperluan untuk tinggal di asrama. Dalam senarai tertulis baju kurung bercekak. Memang selama ini tidak pernah saya mendengar bahawa ada uniform sekolah sebegitu. Apabila bertanya dengan rakan adik saya yang anaknya juga belajar di situ, katanya boleh dibeli di kedai Mubarak di Kajang. Hendak membuat atau menempah baju sebegitu memang tidak sempat.

Akhirnya saya mencari kedai Mubarak di Kajang yang katanya terletak berhampiran Parkson Kajang. Memang agak mudah mencarinya tetapi hendak mencari parkir agak susah. Dahulu saya belajar di UKM dan sering ke Kajang. Tetapi kini Kajang sudah banyak berubah. Cuma saya berasa seperti berada di Medan Indonesia pula kerana keadaannya yang agak sesak. Selepas satu pusingan kami memilih untuk parkir di bangunan Metro Kajang. Untuk ke Mubarak Store hanya perlu melintas jalan sahaja.
Promosi percuma untuk Mubarak Store Kajang.

Ketika itu tidak ada saiz baju yang sesuai untuk Nisa. Saya terpaksa mengambil satu saiz lebih besar. Bimbang nanti tidak ada baju hendak dipakai ketika mendaftar. Ketika membayar saya ternampak satu lagi cawangan Mubarak di Precint Diplomatik Putrajaya. Kami memutuskan untuk ke sana bagi mencari sehelai lagi baju kurung bercekak.

Alhamdulillah, di Precint Diplomatik ada baju yang sesuai dengan badannya.
Beginilah rupanya baju kurung lengan bercekak. Potongan kurung pesak tetapi berlengan kemeja. 

Jumaat, 20 Disember 2013

11.12.13

Teks: Rozida Ismail

Tarikh yang cantik seperti ini sering menjadi rebutan untuk pasangan melangsungkan pertunangan atau perkahwinan. Bagi saya, ia juga agak istimewa kerana hari itu cuti umum negeri Selangor, maka tidak perlu bekerja. Walau bagaimana pun saya terpaksa bangun seawal jam 4 pagi untuk  bertolak ke MRSM Gemencheh, Negeri Sembilan. Anak ketiga saya mendapat tawaran temuduga di sana pada pukul 9.30 pagi. Apabila di google, memerlukan lebih 2 jam untuk sampai ke sana. Jadi kami bertolak awal kerana memikirkan temuduga bermula seawal jam 8 pagi. Kami tidak mahu bersesak dan berkemungkinan terlepas waktu pula. Tempat ini tidak pernah kami jejakkan kaki.

Sewaktu tiba di pekan Gemencheh, kami berhenti di sebuah stesen Petronas untuk solat subuh. Di situ saya nampak ada satu keluarga juga seperti kami, anak mereka memakai seragam sekolah. Saya bertanya, adakah mereka juga hendak menghadiri temu duga yang sama? Ibunya ramah bercerita tentang perjalanan mereka. Rupa-rupanya mereka sudah membuat recce dahulu. Jadi mudahlah kami ikut sahaja di belakang mereka.

Apabila anak saya sudah memasuki bilik untuk dikuarantin (untuk menghafaz ayat al-Quran) ibu bapa diminta ke dewan untuk mendengar taklimat tentang program ulul albab dan kejayaan sekolah. Program ini sebenarnya sangat bagus kerana menyediakan profesional hafiz/hafizah. Jika menjadi doktor, pastilah doktor yang menghafaz al-Quran. Sayangnya hanya ada tiga sahaja MRSM Ulul Albab, iaitu di Besut, Gemencheh dan di Kepala Batas. Saya sempat berbual dengan pegawai Mara Negeri yang hadir hari itu, katanya tidak ada rancangan untuk membuka lebih banyak lagi walaupun permintaan begitu tinggi. Salah satu sebabnya ialah kerana kekurangan guru. Bilangan pengambilan pelajar kurang dari 200 orang untuk setiap MRSM Ulul Albab.


Pengetua MRSM Gemencheh sedang memberi penerangan.
Bagi yang tertanya-tanya apa makna ulul albab, definisinya ialah "satu golongan yang mempunyai asas yang kukuh dalam al-Quran, ilmu pengetahuan yang luas dan pelbagai, mampu berfikir dan memerhati kejadian Allah melalui mata hati dan akal yang tajam serta mengambil iktibar darinya."

Sebagai tip (saya memang suka berkongsi tip ;)) jika anak anda berminat untuk menyertai program ini, dia mestilah berupaya menghafaz ayat yang diberikan (ada 8 baris ayat yang diberi untuk dihafaz selama 25 minit). Selain itu ada juga ujian sains dan matematik serta temuduga. Persaingan memang sangat sengit kerana dikhabarkan setiap sekolah mendapat lebih 3,800 permohonan. 

Satu perkara lagi yang ingin saya kongsi, sekolah ini sangat menggalakkan sumbangan/sedekah rehal kerana pelajar menggunakannya secara intensif. Pada rehal akan ditulis nama penyumbang dan anak-anak ini akan menyedekahkan pahala kepada penyumbang tersebut.

Sesi ujian dan temuduga anak saya berakhir jam 1 tengah hari. Saya sempat menggoogle untuk mencari tempat makan yang sedap. Ada satu blog  adisarahberkisah.blogspot.com menyarankan
Restoran nasi ayam Nagemas (nasi ayam Gemas). OK juga, ada kelainan yang dihidangkan.


Kelainan nasi ayam ini adalah pada supnya. 
Semoga anak saya berjaya terpilih ke sekolah ini. Bolehlah merasa nasi ayam ini lagi.

Isnin, 16 Disember 2013

Pangkor 3 hari 2 malam (hari ketiga)

Teks: Rozida Ismail

Setelah 4 hari 3 malam 'dikuarantin' hari inilah saya dapat mengemaskini blog dengan pengalaman hari ketiga di Pulau Pangkor. Sebenarnya semangat untuk menulis berkobar-kobar, tetapi masa amat terhad. Berbalik pada kisah di Pangkor, selepas bersarapan di hotel, kami terus ke pantai kerana anak-anak ingin bermain sukan air (water sport). Hanya yang besar-besar sahaja dibenarkan bermain kerana Puteri masih kecil, bimbang juga dengan aktiviti lasak di tengah laut. Dia juga tidak meminta untuk ikut bermain, lebih seronok bermain pasir di pantai dan mandi laut sahaja. Ketiga-tiga anak remaja saya memilih untuk bermain banana boat, marble boat dan sejenis lagi boat yang saya lupa namanya (oh.. airhead). Tetapi boat yang ketiga ini agak mencabar kerana ketiga-tiganya meniarap di atas bot dan hanya memegang tali utk bertahan. Bot ditarik laju oleh speed boat dan dilambung ombak. Inilah cabarannya sehingga pegangan anak ketiga saya hampir terlucut. Untuk ketiga-tiga pakej ini  dikenakan bayaran sebanyak RM50 seorang. Selepas aktiviti ini, mereka bermain jet ski pula. Mujurlah abang pandai membawa motosikal, maka dia menjadi 'driver' kami. Permainan ini dikenakan RM120 untuk setengah jam, tetapi kami sekeluarga bergilir-gilir naik. Gerun juga bila anak muda speed dan bot melambung melawan arus. Saya dan suami sempat berbual dengan pengusaha sukan air ini sementara menunggu anak-anak. Menurut pengusaha ini, cuti sekolah kali ini agak suram. Kunjungan pelancong tidak begitu ramai. Keluhan tentang kemerosotan pendapatan seperti ini sebenarnya bukan pertama kali saya dengar. Ramai peniaga mengeluh tentang kemerosotan pendapatan sejak selepas hari raya yang lalu.

Guna teknik photo stitch untuk tunjukkan aktiviti ni kesemuanya sekali gus. 
Kesemua aktiviti ini berlangsung dalam jangkamasa satu jam sahaja. Jadi sempatlah kami balik ke bilik, mandi dan kemudian terus check out. Kami terus ke Batu Bersurat dan Kota Belanda dengan menaiki kereta yang disewa. Kedudukan tempat ini berdekatan antara satu sama lain. Selepas merakam kenangan di situ, kami bertolak ke jeti untuk makan tengah hari dan menaiki bot menuju ke Lumut.


Batu bersurat dan Kota Belanda.
Saya menemui sesuatu yang agak memalukan di kawasan Kota Belanda ini. Dalam hati tertanya-tanya, kenapa kesilapan seperti ini dibiarkan. Tentulah mengelirukan terutamanya kepada anak-anak sekolah. Kenapa tidak diambil tindakan untuk membetulkannya? Apatah lagi ini adalah kawasan Menteri Besar Perak pula. Adakah kontraktor ini dibayar penuh untuk kerja yang tidak sempurna seperti ini? Cuba lihat gambar di bawah dan cari kesilapannya..

Jika tiada terjemahan dalam bahasa Inggeris, informasi ini amat mengelirukan.  Abaikan contengan pen biru oleh kanak-kanak nakal ini. 


Rabu, 11 Disember 2013

Pangkor 3 Hari 2 Malam (Hari Kedua)

Teks: Rozida Ismail

Nama pun bercuti ke pulau, maka aktiviti hari kedua tentulah island hopping dan snorkeling. Sebenarnya aktiviti snorkeling ini merupakan pertama kali dalam hidup saya. Jadi memang saya tiada idea langsung bagaimana hendak memulakannya. Semasa di jeti Lumut, kami telah menempah bot untuk aktiviti island hopping (melompat dari pulau ke pulau) dan snorkeling. Harganya RM15 untuk dewasa dan RM10 untuk kanak-kanak. Kami dinasihatkan pergi ke Teluk Nipah  seawal jam 9 untuk ke tempat snorkeling. Ini kerana menjelang tengahari air akan surut. Cuma hari itu kami menjangkakan kereta yang disewa akan dapat sebelah pagi, rupa-rupanya masih belum sedia kerana penyewa sebelumnya mahu menggunakan kereta tersebut untuk check out. Jadi terpaksalah kami menyewa teksi dengan kos RM20 untuk ke Teluk Nipah. Alasannya kerana kami berenam maka harga dikira untuk 2 buah teksi biasa. Sebenarnya bot untuk aktiviti snorkeling boleh juga didapati di Pasir Bogak, tempat kami menginap. Tetapi disebabkan sudah booking awal maka terpaksalah 'mencari' pengusaha yang kami tempah itu.

Sebelum menaiki bot, kami diminta memakai selipar. Kosnya RM5 sepasang. Ini bertujuan untuk melindungi tapak kaki daripada terpijak batu karang. Jadi sebagai tip, eloklah mencari selipar seperti ini jika hendak ke pantai. Saya tengok hanya pengusaha bot ini sahaja yang menyediakan kemudahan sewa selipar. Alat snorkel diberi pinjam percuma. Kami juga dimestikan memakai jaket keselamatan untuk mengapungkan diri ketika melakukan aktiviti snorkel.
Jika hendak melakukan aktiviti snorkeling, terus pakai selipar jenis ini untuk melindungi kaki.
Kami dibawa menaiki sebuah speed bot yang cukup untuk memuatkan kami berenam. Tempat untuk snorkeling tidak jauh. Hanya lebih kurang 10 minit menaiki bot. Sampai di sana, orang sudah ramai. Bukan sahaja dewasa, malah bayi pun dibawa bersama. Pengunjung akan ditinggalkan di sini sehingga mereka puas dan berasa ingin pulang.


Keseronokan bermula! 


Jika anda tidak takutkan air, aktiviti ini memang seronok!
Selepas hampir 2 jam berendam melihat batu karang dan ikan daripada pelbagai spesies, kami memanggil bot. Kemudian barulah kami dibawa melihat batuan yang beruoa penyu, buaya, dan ikan paus. Sayangnya pemandu bot kami tidak membawa kami melihat batu berbentuk kaki. Mungkin dia terlupa. Maklum saja dia masih awal remaja dan tidak berpengalaman.
Junaidi, berusia 13 tahun menumpang di rumah datuknya untuk mencari rezeki pada musim cuti sekolah. Bapa saudaranya juga menjadi pengemudi bot pelancong.
Untunglah saya teringat bahawa ada beberapa batu lagi yang belum ditunjukkan maka Junaidi berpatah balik dan membawa kami melihat timun laut dan landak laut 
berhampiran batu berupa ikan paus itu. 


Saya cuba memegang timun laut itu. Rasanya kenyal dan ia mengeluarkan sejenis cecair pekat dan likat bewarna putih. Kata Junaidi, jika cecair itu lekat di tangan, susah hendak dikeluarkan. Duri landak laut itu pula sangat berbisa dan hanya yang mahir sahaja boleh memegangnya. Sebenarnya itulah cara haiwan ini melindungi diri masing-masing dari ancaman bahaya.

Ekspedisi kami di lautan berakhir hampir jam 1.30 tengah hari dan kami terus pulang ke hotel untuk membersihkan diri. Pada sebelah petang kami keluar mengelilingi pulau  dan berjaya menamatkan satu pusingan dalam tempoh sejam. Itupun kami sempat singgah di kilang ikan kering dan Galeri Pangkor.

Al Quran bertulisan tangan ini ditemui dalam misi menyelamat khazanah Acheh selepas peristiwa Tsunami 2005. Sekarang disimpan di Galeri Pangkor. 

Isnin, 9 Disember 2013

Pangkor 3 Hari 2 Malam (Hari Pertama)

Teks: Rozida Ismail

Agak jarang orang memberi tips bagaimana hendak menghabiskan cuti 3 hari 2 malam di Pulau Pangkor. Sebelum bercuti, saya google juga untuk mencari tip untuk bercuti di sana. Maklum sahaja, selama ini saya pernah dua kali ke Pangkor. Pertama kali hanya buat trip balik hari sahaja. Itupun sehelai sepinggang kerana tidak pernah merancang untuk bercuti ke sana. Rasanya trip yang pertama hampir 13 tahun lepas. Ketika itu bot yang membawa kami lebih kurang seperti bot nelayan. Kali kedua cuba bercuti ialah ketika cuti Raya Cina 4 tahun lepas. Malang sekali ketika itu kami tidak lepas hendak naik bot kerana terlalu ramai orang. Hendak mencari parkir kereta pun sukar. Sudahnya kami membeli-belah di Lumut sahaja. Mujur di situ banyak kedai untuk membeli-belah. Dan ketika itu Lumut sudah membangun. Ada kompleks jeti yang selesa. Bot juga sudah bertukar seperti di Langkawi. Siap dengan hawa dingin. Kali ketiga adalah tahun ini, tetapi atas urusan kerja. Jadi tidak sempat hendak island hopping atau melawat kawasan. Teruja dengan suasana hotel dan resort di Pangkor maka saya mengajak keluarga bercuti di sana setelah anak-anak menghabiskan peperiksaan penting mereka.

Kami memulakan perjalanan seawal jam 7.30 pagi dari KL. Itupun sudah terlewat setengah jam dari itinerari awal. GPS kata exit ikut Gopeng, tetapi sampai di persimpangan Bidor, terdapat papan tanda yang menunjukkan Pulau Pangkor. Jadi kami ikut saja papan tanda. Oleh sebab terlepas kawasan rehat Rawang, kami terpaksa cari restoran untuk minum pagi. Cari punya cari, sampailah di food court berhampiran simpang ke bandar Teluk Intan, Bazar Nanas namanya. Kami minum pagi di situ. Kemudian meneruskan perjalanan ke Lumut, hanya lebih kurang 40 km sahaja lagi. Sampai di Lumut, kami terus menuju ke parkir bertingkat. Kereta banyak, sukar juga mencari parkir. Di bumbung juga parkir penuh, jadi kami berpatah balik ke bawah. Tidak lama mencari, seorang wanita keluar parkir. Dapatlah juga kami parkir berbumbung. Kami terus menghala ke kaunter tiket. Tiket berharga RM10 untuk dewasa dan RM5 untuk kanak-kanak. Bot membuat perjalanan tanpa menetapkan waktu ketika musim cuti kerana orang ramai. Memikirkan check in pukul 3 petang maka kami makan tengah hari terlebih dahulu.

Ingat!! Simpan tiket ini kerana ia adalah untuk perjalanan dua hala.
Perjalanan bot ke Pangkor memakan masa selama hampir 40 minit. Ia akan berhenti di dua tempat. Jika hotel anda di Pasir Bogak atau di Teluk Nipah, berhenti di perhentian kedua. Jika anda tinggal di Teluk Dalam, bolehlah berhenti di perhentian pertama. Sebagai tip memilih hotel, jika hendakkan suasana yang happening, cari di Teluk Nipah. Di Pasir Bogak, banyak juga kemudahan makan dan gerai serbanika tetapi kurang happening berbanding di Teluk Nipah. Tetapi jika anda hendakkan ketenangan dan privasi, bolehlah ke Teluk Dalam.

Sudah lumrah musim cuti sekolah, permintaan untuk pengangkutan terlalu banyak. Kami terpaksa menunggu juga untuk mendapatkan teksi ke hotel. Teksi yang berupa van berwarna merah jambu itu hanya RM10 untuk 1 trip. Kami berkongsi teksi dengan keluarga dari Jepun.  Harga RM10 itu memang standard di sana.

Selepas berehat dan solat asar, saya menemani anak-anak mandi kolam dan mandi laut. Sebelah malamnya kami makan di sebuah gerai seafood berhampiran hotel. Hanya berjalan kaki sahaja. Gerai seafood itu terletak di sebelah Coral Bay Resort. Di situ juga banyak gerai yang menjual barangan runcit dan pakaian. Agak meriah malam di hotel kami kerana ada hari keluarga dan mereka berkaraoke sehingga jam 11 malam!

Jumaat, 6 Disember 2013

Jangka hayat

Teks: Rozida Ismail

Rasanya baru sangat saya mengemas kini blog ini dengan cerita terbaru. Namun sedar tak sedar rupa-rupanya sudah  lima hari berlalu. Memang begitu cepat masa beredar, apatah lagi jika kita sentiasa sibukkan diri dengan bekerja. Dan tanpa sedar juga kita sudah memasuki bulan terakhir dalam tahun  2013. Ya .. kita sudah di penghujung tahun!

Mari kita berfikir sejenak, usia semakin bertambah. Jangka hayat penduduk lelaki di Malaysia secara puratanya 74 tahun, manakala yang wanitanya pula 76 tahun. Lihat di sekeliling kita, siapakah yang berjaya melepasi umur tersebut? Ibu bapa kita? Alhamdulillah, syukur kerana mereka dipanjangkan umur. Kita pula bagaimana? Berapa tahunkah lagi agaknya kita akan menghampiri umur tersebut? Selama ini kita sering merasakan bahawa masa terlalu cepat berlalu. Sedar tak sedar kita sudah habis sekolah menengah, sedar tak sedar kita sudah tamat pengajian universiti dengan master atau PhD sekali .. dalam tak sedar juga anak-anak sudah besar. Jadi sebelum kita tak sedar lagi, eloklah mempersiap diri untuk menghampiri umur tersebut.

Persiapan yang bagaimanakah harus kita lakukan? Terpulanglah pada individu itu sendiri. Ia juga bergantung pada matlamat hidup yang ingin dicapai. Pertengahan umur bagi jangka hayat purata itu ialah 38 tahun (perempuan). Jika anda sudah melepasi umur tersebut, maka anda ada lagi separuh usia yang perlu dilalui secara teorinya. Jadi, selama ini apa yang telah kita buat dalam separuh usia itu? Tanya pada diri sendiri dan perbaiki kelemahan itu. Sebenarnya masa untuk kita memang tidak banyak ..