Ahad, 10 April 2016

Mega Festival 2016



Teks: Rozida Ismail
Gambar: Koleksi sendiri dan carian google

Malam minggu ini, kami sekeluarga sempat berjalan-jalan ke Mega Festival di MAEPS, Serdang. Kalau ikutkan promosi, saya memang tak ternampak pun promosinya di mana-mana. Tetapi kata anak gadis saya, promosinya ada di Instagram. Mega Festival ini khas untuk segmen makanan dan pakaian. Kerana itu hatinya melonjak tak tertahan untuk mengajak kami ke situ. Nasib baik MAEPS berdekatan dengan rumah, jadi lepas maghrib masih boleh ke sana untuk menghabiskan masa dalam tempoh 2 jam sahaja.

Sampai sahaja di parking, feeder bus sudah menunggu. Tapi kami memilih untuk berjalan kaki sahaja ke dewan kerana tempat parking tidak begitu jauh dari dewan. Kereta  pun tidak begitu banyak bermakna pengunjungnya tidaklah ramai. Kami melintasi dewan fesyen tetapi memilih untuk ke gerai makanan terlebih dahulu kerana tekak sudah kehausan. Ada 2 kelompok gerai makanan, tetapi saya lihat barang yang dijual hampir sama. Suasana kelihatan seperti pasar malam, cuma lebih kepada makanan segera seperti kambing panggang, nasi arab, minuman dan makanan segera yang lain. Banyak juga gerai yang telah kehabisan stok dan mula berkemas untuk pulang. Festival ini sepatutnya berakhir jam 10 malam.

Kami mencari-cari kelainan makanan yang disediakan di sini. Ternampak pula gerai yang menjual aiskrim Korea ~ jipangi.  Sebatang aiskrim bersaiz junior dijual RM5. Di Korea harga sebatang yang 2 kali ganda saiznya dijual dengan harga 8 - 12 Won, kalau tak silap. Jipangi ini dikatakan baharu sahaja memasuki pasaran Malaysia. Malam itu, hanya perasa vanila sahaja yang tinggal.

Suasana gerai makanan di Mega Festival


Mencuba jipangi, ais krim yang popular dari Korea.
Kami meneruskan penerokaan mencari kelainan makanan yang dijual, dan kemudian ternampak beberapa makanan antarabangsa seperti berikut:

Gerai takoyaki ~ makanan dari Jepun

Cuba teka .. apakah makanan ini?

Gambar di atas adalah nachos, makanan popular Mexico Selatan.

Dari segi cita rasa, orang Malaysia sudah international. Bukan sahaja makanan Indonesia dan nasi Arab yang memasuki pasaran, malah makanan Korea, Jepun, Mexico pun sudah menjadi pilihan selera orang kita. Nama makanan juga telah dipelbagaikan dengan nama-nama yang boleh 'jual' walaupun asasnya adalah makanan atau minuman yang sama. Pelbagai cara marketing digunakan bagi mencipta kelainan. Salah satunya...

Jenama ini memang nama asli Malaysia .. 

Cikedut .. yoghurt yang dibotolkan. 

Now u see it, now u don't .. yoghurt 3 perisa ini memang sedap. Cuma sedut sahaja dengan straw.

Selepas berjalan-jalan di gerai makanan, baharulah kami singgah di Dewan B yang menempatkan gerai menjual pakaian seperti baju, tudung, jubah, dan minyak wangi. Khabarnya, festival ini mengumpul pelbagai jenama pakaian terkenal di Malaysia di bawah satu bumbung. Anak-anak berkenan pada jubah pelbagai tone yang dijual dengan harga offer RM140 sepasang, tetapi kelihatannya seperti terlalu labuh dan perlu diubah suai. Jadi, hasrat untuk memilikinya terpaksa di KIV dahulu. Kami meneruskan perjalanan, melihat-lihat fesyen terbaru di pasaran. Akhirnya terhenti di gerai jubah yang sedang mengadakan promosi "Happy Hour". Jubah pelbagai tone dijual dengan harga RM100 sahaja sepasang. Kebetulan saiz yang dikehendaki menepati ukuran, apa lagi RM200 melayang untuk dua pasang jubah yang sudah di'pin' di hati seawal tadi. 

Focus group Mega Festival adalah masyarakat Melayu dan kerana itulah hampir 99% pengunjungnya adalah orang-orang Melayu. Kebanyakan pempamer adalah penjual yang aktif di Instagram. Saya tidak pasti sambutan di sebelah siang, sama ada dikunjungi ramai orang atau sebaliknya. Besok adalah hari terakhir, harapannya biarlah ramai orang yang datang membeli-belah supaya pempamer dapat tersenyum lega.

Jom ramai-ramai ke sana!













Ahad, 20 Mac 2016

Salmah Ismail aka Saloma

Catatan: Rozida Ismail
Gambar: Carian google

Wah, sudah hampir 4 bulan tidak menitip apa-apa di blog ini! Bukan tiada cerita, tetapi ada sahaja perkara yang menghalang. Selalunya hujung minggu begini dipenuhi dengan aktiviti keluarga dan memenuhi undangan pelbagai majlis. Hujung minggu jugalah harinya untuk mengemas rumah dan mengerjakan aktiviti harian yang tertunda sejak seminggu yang lalu.

Alhamdulillah, minggu ini ada banyak masa untuk bersantai di rumah. Cuaca pula begitu panas akibat fenomina el Nino. Jika hendak sejukkan diri dan cuci-cuci mata, boleh saja berjalan ke shopping complex. Tetapi bila difikir, sekarang bukan masa yang sesuai untuk window shopping, kerana bimbang juga terbeli apa-apa yang tak patut. Sekarang adalah masa untuk berjimat-cermat. Jadi lebih baik duduk sahaja di rumah sambil berhibur dengan entertainment di rumah. Bukan selalu dapat begini...

Terlalu banyak rancangan di TV. Dari channel 101 hinggalah 995. Tidak cukup Astro, HyppTV pun ada. Skrol punya skrol, saya terhenti pada cerita Saloma. Cerita ini memang telah banyak kali disiarkan tetapi saya tidak berpeluang untuk menonton. Hari ini dapatlah juga menghabiskan tayangan selama 2 jam terus menerus. Nampaknya hanya saya seorang yang menonton kerana yang lain-lain tidak begitu berminat dengan cerita ala 50-an bahasanya.  Saya memang sukakan cerita biografi. Ia lebih menarik kerana berdasarkan kisah benar. Permulaan yang tidak disangka-sangka, tetapi pengakhirannya telah dapat dibaca. Itulah uniknya biografi. Dan saya juga sangat sukakan cerita orang dulu-dulu, bagaimana mereka survive dalam hidup. Masa dulu-dulu begitu banyak cabarannya.
Saloma & Mariani. Gambar yang diambil dari carian google.

Kisah awal Saloma agak tragis. Saya respect kerana Mariam, kakak Saloma yang kita kenali sebagai Seniwati Mariani (Allahyarham) sanggup melarikan diri bersama-sama adiknya dari Teluk Intan ke Singapura dalam usia yang masih kecil. Mereka memang berani. Semangat ini dibawa dek perasaan terlalu rindu pada ibu mereka. Dan kekentalan jiwa mereka itulah menyebabkan mereka berjaya sebagai anak seni. Dikatakan menjadi anak seni itu banyak onak dan durinya. Itu kata orang senilah.

Itulah part yang paling saya suka dalam cerita ini. Pelakon kanak-kanak yang membawa watak Saloma iaitu Puteri Balkis juga pandai berlakon. Pembawa watak A.R Tompel juga pandai membawakan wataknya, memang menjadi betul! Bahagian kedua cerita Saloma memaparkan kisah hidupnya bersama P. Ramlee pula. Tetapi kisah ini saya pernah juga menonton sebahagiannya. Jika ada peluang lagi, saya akan menonton sepenuhnya.

Banyak lagi kisah biografi yang ingin saya tonton atau baca ..