Jumaat, 20 Disember 2013

11.12.13

Teks: Rozida Ismail

Tarikh yang cantik seperti ini sering menjadi rebutan untuk pasangan melangsungkan pertunangan atau perkahwinan. Bagi saya, ia juga agak istimewa kerana hari itu cuti umum negeri Selangor, maka tidak perlu bekerja. Walau bagaimana pun saya terpaksa bangun seawal jam 4 pagi untuk  bertolak ke MRSM Gemencheh, Negeri Sembilan. Anak ketiga saya mendapat tawaran temuduga di sana pada pukul 9.30 pagi. Apabila di google, memerlukan lebih 2 jam untuk sampai ke sana. Jadi kami bertolak awal kerana memikirkan temuduga bermula seawal jam 8 pagi. Kami tidak mahu bersesak dan berkemungkinan terlepas waktu pula. Tempat ini tidak pernah kami jejakkan kaki.

Sewaktu tiba di pekan Gemencheh, kami berhenti di sebuah stesen Petronas untuk solat subuh. Di situ saya nampak ada satu keluarga juga seperti kami, anak mereka memakai seragam sekolah. Saya bertanya, adakah mereka juga hendak menghadiri temu duga yang sama? Ibunya ramah bercerita tentang perjalanan mereka. Rupa-rupanya mereka sudah membuat recce dahulu. Jadi mudahlah kami ikut sahaja di belakang mereka.

Apabila anak saya sudah memasuki bilik untuk dikuarantin (untuk menghafaz ayat al-Quran) ibu bapa diminta ke dewan untuk mendengar taklimat tentang program ulul albab dan kejayaan sekolah. Program ini sebenarnya sangat bagus kerana menyediakan profesional hafiz/hafizah. Jika menjadi doktor, pastilah doktor yang menghafaz al-Quran. Sayangnya hanya ada tiga sahaja MRSM Ulul Albab, iaitu di Besut, Gemencheh dan di Kepala Batas. Saya sempat berbual dengan pegawai Mara Negeri yang hadir hari itu, katanya tidak ada rancangan untuk membuka lebih banyak lagi walaupun permintaan begitu tinggi. Salah satu sebabnya ialah kerana kekurangan guru. Bilangan pengambilan pelajar kurang dari 200 orang untuk setiap MRSM Ulul Albab.


Pengetua MRSM Gemencheh sedang memberi penerangan.
Bagi yang tertanya-tanya apa makna ulul albab, definisinya ialah "satu golongan yang mempunyai asas yang kukuh dalam al-Quran, ilmu pengetahuan yang luas dan pelbagai, mampu berfikir dan memerhati kejadian Allah melalui mata hati dan akal yang tajam serta mengambil iktibar darinya."

Sebagai tip (saya memang suka berkongsi tip ;)) jika anak anda berminat untuk menyertai program ini, dia mestilah berupaya menghafaz ayat yang diberikan (ada 8 baris ayat yang diberi untuk dihafaz selama 25 minit). Selain itu ada juga ujian sains dan matematik serta temuduga. Persaingan memang sangat sengit kerana dikhabarkan setiap sekolah mendapat lebih 3,800 permohonan. 

Satu perkara lagi yang ingin saya kongsi, sekolah ini sangat menggalakkan sumbangan/sedekah rehal kerana pelajar menggunakannya secara intensif. Pada rehal akan ditulis nama penyumbang dan anak-anak ini akan menyedekahkan pahala kepada penyumbang tersebut.

Sesi ujian dan temuduga anak saya berakhir jam 1 tengah hari. Saya sempat menggoogle untuk mencari tempat makan yang sedap. Ada satu blog  adisarahberkisah.blogspot.com menyarankan
Restoran nasi ayam Nagemas (nasi ayam Gemas). OK juga, ada kelainan yang dihidangkan.


Kelainan nasi ayam ini adalah pada supnya. 
Semoga anak saya berjaya terpilih ke sekolah ini. Bolehlah merasa nasi ayam ini lagi.

Tiada ulasan:

Catat Komen