Selasa, 1 Oktober 2013

Drama bersiri Cina vs Drama bersiri Melayu

Teks: Rozida Ismail

Awal 90an semasa masih menuntut di universiti dan ketika mula bekerja, saya memang suka mengikuti drama bersiri Cina dari Hong Kong. Dulu memang drama bersiri Cina menjadi kegilaan ramai sebelum diganti dengan kegilaan pada drama Amerika Latin, kemudian beralih ke Korea. Drama yang disiarkan setiap petang ini memang berhantu dan membuatkan kita tidak sabar hendak menonton episod seterusnya. Ada sebuah drama yang saya tidak ingat tajuknya meninggalkan kesan sehingga kini. Cerita tentang seorang gadis kampung yatim piatu yang diambil tinggal bersama saudara sepupunya. Memanglah gadis ini sering dibuli tahap gaban. Penerbit memang sengaja hendak bagi penonton geram pada saudara gadis ini dan sangat-sangat bersimpati pada si gadis. Dalam pada itu, dia bercinta pula dengan seorang teman sepupunya itu. Dan si hero pula dicintai oleh anak bongsu tuan rumah. Seperti biasa, latar keluarga ialah peniaga restoran. Si hero pula berniaga kuih bulan. Banyaklah konflik yang timbul, sama ada dalam perhubungan mahu pun dalam perniagaan. Seronok juga tengok bagaimana hasad dengki dalam perniagaan timbul di kalangan orang-orang Cina dan bagaimana mereka mengatasinya. Entah betul entah tidak berlaku macam tu, wallahualam. Dipendekkan cerita, gadis ini akhirnya menerima tawaran kerja oleh salah seorang pelanggan restoran yang seterusnya mengubah kehidupannya 360 darjah. Tetapi niat itu tidak disukai teman lelakinya, maka putuslah hubungan mereka seketika. Yang geramnya, si hero pula akhirnya berkahwin dengan anak bongsu tuan rumah yang gedik itu. Lagilah penonton tidak puas hati. Si gadis kampung menjadi pelayan kelab, bertukar imej kampung menjadi diva dan berlagak sombong pula kerana sudah kaya. Geram juga! Dia kembali semula ke rumah itu untuk membantu keluarga itu yang ditimpa kesusahan. Cuma, kali ini dia datang dengan angkuh. Kekayaannya bukanlah dari pekerjaan sebagai pelayan semata-mata, tapi sebenarnya dia juga melabur dalam pasaran saham. Dia akhirnya jatuh bangkrap kerana pasaran saham dunia jatuh merudum. Malang bertimpa-timpa baginya.

Lain pula drama bersiri Melayu. Kita sering disogokkan dengan cerita berkisar pada konflik kekeluargaan semata-mata. Tiada elemen perniagaan atau keusahawanan. Memanglah ada unsur perniagaan, tetapi tidak diketengahkan sebarang konflik yang nyata. Kalau kaya, kaya sangat-sangat, tetapi tidak jelas apa perniagaannya. Macam mudah sangat menjadi kaya. Si datin pula, semestinya sombong dan menunjuk-nunjuk. Jarang sekali datin low profile. Agaknya memang itulah lumrah masyarakat kita. Akhir-akhir ini pula sudah menjadi trend baik dalam drama mahupun dalam novel, teruna dan dara disatukan tanpa bercinta terlebih dahulu. Maknanya mereka berkahwin atas pilihan keluarga. Dalam konflik mencari keserasian itulah timbul keseronokan dan kegilaan pada penonton untuk menonton drama atau membaca novel. Mungkin penulis skrip drama kita tidak banyak ilmu perniagaan yang hendak dikongsi bersama penonton. Atau cerita begini tidak diterima oleh peminat drama Melayu.

Tiada ulasan:

Catat Komen