Sabtu, 17 Mei 2014

Buku Bergambar Kanak-kanak Tanpa Teks

Teks: Rozida Ismail

Kanak-kanak memang suka meniru gaya ibu bapa atau adik beradiknya yang lebih besar. Sekarang musim peperiksaan di sekolah. Sudah tentu anak atau adik anda sentiasa memegang buku untuk menelaah pelajarannya. Perhatikan adiknya yang masih belum mengerti tentang peperiksaan juga akan sibuk membaca buku dengan caranya tersendiri. Daripada dia mengganggu abang atau kakaknya yang ingin menelaah pelajaran, apa kata berikan dia buku untuk dibaca. Anak-anak kecil berasa tertekan dengan teks yang banyak jika diminta membaca. Anda boleh bacakan untuknya tetapi lebih baik biarkan si kecil membaca sendiri. Bagaimana?

Buku tanpa teks adalah jawapannya. Pernahkah anda melihat buku bergambar kanak-kanak tanpa teks? Di Malaysia sudah banyak penerbit yang mengeluarkan buku bergambar tanpa teks. Sebenarnya membuat buku tanpa teks adalah lebih sukar berbanding dengan menulis novel. Sudah tentu buku tanpa teks ditujukan khusus buat kanak-kanak yang belum pandai membaca mahupun yang belum mengenal huruf sekali pun. Kanak-kanak akan leka bercerita melalui apa yang dilihatnya dalam gambar. Apatah lagi jika subjek yang diketengahkan menjadi minatnya. Perlakuan ini akan menggalakkan penguasaan bahasa dalam kalangan kanak-kanak. Mereka juga bebas berimaginasi dalam bahasa mereka sendiri. Kadang-kadang apa yang diceritakan tidak terjangkau oleh fikiran kita. Jika anda ingin melihat keajaibannya, cubalah belikan buku tersebut.

Amin dan Bobo ~ kisah Amin yang tidak sukakan kucing. Bagaimana kesudahannya?
Buku ini adalah yang paling laris jualannya. 
Pak Sawa ~ kisah ular sawa yang terpaksa keluar dari habitatnya kerana ancaman pencemaran.
Jika anda ingin memiliki buku ini, bolehlah hubungi saya. Banyak lagi buku tanpa teks dalam siri ini. Buku ini amat sesuai digunakan dalam bentuk bercerita (storytelling).





Tiada ulasan:

Catat Ulasan