Ahad, 10 April 2016

Mega Festival 2016



Teks: Rozida Ismail
Gambar: Koleksi sendiri dan carian google

Malam minggu ini, kami sekeluarga sempat berjalan-jalan ke Mega Festival di MAEPS, Serdang. Kalau ikutkan promosi, saya memang tak ternampak pun promosinya di mana-mana. Tetapi kata anak gadis saya, promosinya ada di Instagram. Mega Festival ini khas untuk segmen makanan dan pakaian. Kerana itu hatinya melonjak tak tertahan untuk mengajak kami ke situ. Nasib baik MAEPS berdekatan dengan rumah, jadi lepas maghrib masih boleh ke sana untuk menghabiskan masa dalam tempoh 2 jam sahaja.

Sampai sahaja di parking, feeder bus sudah menunggu. Tapi kami memilih untuk berjalan kaki sahaja ke dewan kerana tempat parking tidak begitu jauh dari dewan. Kereta  pun tidak begitu banyak bermakna pengunjungnya tidaklah ramai. Kami melintasi dewan fesyen tetapi memilih untuk ke gerai makanan terlebih dahulu kerana tekak sudah kehausan. Ada 2 kelompok gerai makanan, tetapi saya lihat barang yang dijual hampir sama. Suasana kelihatan seperti pasar malam, cuma lebih kepada makanan segera seperti kambing panggang, nasi arab, minuman dan makanan segera yang lain. Banyak juga gerai yang telah kehabisan stok dan mula berkemas untuk pulang. Festival ini sepatutnya berakhir jam 10 malam.

Kami mencari-cari kelainan makanan yang disediakan di sini. Ternampak pula gerai yang menjual aiskrim Korea ~ jipangi.  Sebatang aiskrim bersaiz junior dijual RM5. Di Korea harga sebatang yang 2 kali ganda saiznya dijual dengan harga 8 - 12 Won, kalau tak silap. Jipangi ini dikatakan baharu sahaja memasuki pasaran Malaysia. Malam itu, hanya perasa vanila sahaja yang tinggal.

Suasana gerai makanan di Mega Festival


Mencuba jipangi, ais krim yang popular dari Korea.
Kami meneruskan penerokaan mencari kelainan makanan yang dijual, dan kemudian ternampak beberapa makanan antarabangsa seperti berikut:

Gerai takoyaki ~ makanan dari Jepun

Cuba teka .. apakah makanan ini?

Gambar di atas adalah nachos, makanan popular Mexico Selatan.

Dari segi cita rasa, orang Malaysia sudah international. Bukan sahaja makanan Indonesia dan nasi Arab yang memasuki pasaran, malah makanan Korea, Jepun, Mexico pun sudah menjadi pilihan selera orang kita. Nama makanan juga telah dipelbagaikan dengan nama-nama yang boleh 'jual' walaupun asasnya adalah makanan atau minuman yang sama. Pelbagai cara marketing digunakan bagi mencipta kelainan. Salah satunya...

Jenama ini memang nama asli Malaysia .. 

Cikedut .. yoghurt yang dibotolkan. 

Now u see it, now u don't .. yoghurt 3 perisa ini memang sedap. Cuma sedut sahaja dengan straw.

Selepas berjalan-jalan di gerai makanan, baharulah kami singgah di Dewan B yang menempatkan gerai menjual pakaian seperti baju, tudung, jubah, dan minyak wangi. Khabarnya, festival ini mengumpul pelbagai jenama pakaian terkenal di Malaysia di bawah satu bumbung. Anak-anak berkenan pada jubah pelbagai tone yang dijual dengan harga offer RM140 sepasang, tetapi kelihatannya seperti terlalu labuh dan perlu diubah suai. Jadi, hasrat untuk memilikinya terpaksa di KIV dahulu. Kami meneruskan perjalanan, melihat-lihat fesyen terbaru di pasaran. Akhirnya terhenti di gerai jubah yang sedang mengadakan promosi "Happy Hour". Jubah pelbagai tone dijual dengan harga RM100 sahaja sepasang. Kebetulan saiz yang dikehendaki menepati ukuran, apa lagi RM200 melayang untuk dua pasang jubah yang sudah di'pin' di hati seawal tadi. 

Focus group Mega Festival adalah masyarakat Melayu dan kerana itulah hampir 99% pengunjungnya adalah orang-orang Melayu. Kebanyakan pempamer adalah penjual yang aktif di Instagram. Saya tidak pasti sambutan di sebelah siang, sama ada dikunjungi ramai orang atau sebaliknya. Besok adalah hari terakhir, harapannya biarlah ramai orang yang datang membeli-belah supaya pempamer dapat tersenyum lega.

Jom ramai-ramai ke sana!













Ahad, 20 Mac 2016

Salmah Ismail aka Saloma

Catatan: Rozida Ismail
Gambar: Carian google

Wah, sudah hampir 4 bulan tidak menitip apa-apa di blog ini! Bukan tiada cerita, tetapi ada sahaja perkara yang menghalang. Selalunya hujung minggu begini dipenuhi dengan aktiviti keluarga dan memenuhi undangan pelbagai majlis. Hujung minggu jugalah harinya untuk mengemas rumah dan mengerjakan aktiviti harian yang tertunda sejak seminggu yang lalu.

Alhamdulillah, minggu ini ada banyak masa untuk bersantai di rumah. Cuaca pula begitu panas akibat fenomina el Nino. Jika hendak sejukkan diri dan cuci-cuci mata, boleh saja berjalan ke shopping complex. Tetapi bila difikir, sekarang bukan masa yang sesuai untuk window shopping, kerana bimbang juga terbeli apa-apa yang tak patut. Sekarang adalah masa untuk berjimat-cermat. Jadi lebih baik duduk sahaja di rumah sambil berhibur dengan entertainment di rumah. Bukan selalu dapat begini...

Terlalu banyak rancangan di TV. Dari channel 101 hinggalah 995. Tidak cukup Astro, HyppTV pun ada. Skrol punya skrol, saya terhenti pada cerita Saloma. Cerita ini memang telah banyak kali disiarkan tetapi saya tidak berpeluang untuk menonton. Hari ini dapatlah juga menghabiskan tayangan selama 2 jam terus menerus. Nampaknya hanya saya seorang yang menonton kerana yang lain-lain tidak begitu berminat dengan cerita ala 50-an bahasanya.  Saya memang sukakan cerita biografi. Ia lebih menarik kerana berdasarkan kisah benar. Permulaan yang tidak disangka-sangka, tetapi pengakhirannya telah dapat dibaca. Itulah uniknya biografi. Dan saya juga sangat sukakan cerita orang dulu-dulu, bagaimana mereka survive dalam hidup. Masa dulu-dulu begitu banyak cabarannya.
Saloma & Mariani. Gambar yang diambil dari carian google.

Kisah awal Saloma agak tragis. Saya respect kerana Mariam, kakak Saloma yang kita kenali sebagai Seniwati Mariani (Allahyarham) sanggup melarikan diri bersama-sama adiknya dari Teluk Intan ke Singapura dalam usia yang masih kecil. Mereka memang berani. Semangat ini dibawa dek perasaan terlalu rindu pada ibu mereka. Dan kekentalan jiwa mereka itulah menyebabkan mereka berjaya sebagai anak seni. Dikatakan menjadi anak seni itu banyak onak dan durinya. Itu kata orang senilah.

Itulah part yang paling saya suka dalam cerita ini. Pelakon kanak-kanak yang membawa watak Saloma iaitu Puteri Balkis juga pandai berlakon. Pembawa watak A.R Tompel juga pandai membawakan wataknya, memang menjadi betul! Bahagian kedua cerita Saloma memaparkan kisah hidupnya bersama P. Ramlee pula. Tetapi kisah ini saya pernah juga menonton sebahagiannya. Jika ada peluang lagi, saya akan menonton sepenuhnya.

Banyak lagi kisah biografi yang ingin saya tonton atau baca ..


Khamis, 12 November 2015

Cuti Sekolah Akhir Tahun 2015

Teks: Rozida Ismail


Yeay!!!
Cuti sekolah akan kembali lagi.


Bukan anak-anak saja yang suka tapi mak bapak pun suka juga. Kenapa saya katakan begitu? Cuba baca poin di bawah... ada yang kena dengan diri anda?

  • Bagi yang bekerja, musim cuti ini kenderaan tidak begitu banyak dan dapatlah bersenang-lenang di jalan raya ketika keluar bekerja. Tapi di sebelah petang mungkin keadaan menjadi lebih teruk kerana ramai orang luar bercuti ke kota raya. Jadi, jalan akan menjadi lebih sesak.
  • Yang ada anak gadis, kerja rumah akan menjadi ringan sedikit. Mereka boleh diberi assignment sementara kita keluar bekerja. Kalaulah anak gadis rajin mencuba resipi baru, tentu dapat merasa juadah luar kebiasaan. Dengan pengaruh YouTube, banyak resipi international dapat dicuba.
  • Tidak perlu berkejar-kejar masa untuk memastikan anak tiba di sekolah sebelum loceng berbunyi. Ada banyak masa untuk kita membelai diri ;)
3 poin ini sudah cukup membuatkan hati terhibur selain kehadiran anak-anak di rumah. Anda bagaimana pula?

#TakTauApaNakTulis
#DahLamaTakUpdate

Sabtu, 26 September 2015

Vista Homestay Kuala Lumpur - homestay untuk keluarga

Teks: Rozida Ismail
Gambar: Koleksi Peribadi

Sempena cuti Hari Raya Aidiladha, kami sekeluarga berkesempatan bertamu di Vista Homestay, Cheras. Sememangnya ia rumah lama kami dan kali ini apabila semua keluarga berkumpul, kami ingin mengembalikan nostalgia tinggal di sini. Anak-anak membesar dan memulakan alam persekolahan di sini. Banyak memori yang disimpan di dalamnya. Meskipun telah setahun ditinggalkan, Vista Homestay tidak banyak berubah berbanding dahulu. Namun, kedatangan kali ini bukanlah saja-saja untuk bercuti, tetapi lebih kepada audit keselesaan. Sejak beroperasi sebagai sebuah homestay, kali inilah kami sempat menginap di sini. Jadi, dengan bermalam di sini kami dapat mengetahui sendiri kekurangan yang ada.
Iklan Vista Homestay boleh ditemui di mudah.my, iBilik,  dan homestay.com


Sebenarnya mengikut harga pasaran, nilai rumah ini sudah meningkat tiga kali ganda dan saya boleh sahaja menjualnya untuk mendapatkan laba. Namun  tujuan utama saya mengekalkan rumah ini dan menjadikannya sebagai sebuah homestay adalah kerana ingin membantu keluarga sebangsa dan seagama khususnya untuk mendapatkan tempat tinggal sementara di tengah-tengah ibu kota dengan kadar dan kemudahan yang berbaloi. Yang penting, semua peralatan adalah suci dan tidak dicemari bahan yang tidak halal. Insyaa Allah, setakat ini saya memastikan semua pelanggan adalah dalam kalangan orang-orang Islam dan kesucian peralatan memasak tidak perlu diragui.

Bercerita tentang homestay, apabila pergi bercuti secara beramai-ramai, homestay adalah penginapan yang amat sesuai untuk keluarga yang besar dengan kos yang murah. Dari pengalaman sendiri, jika bercuti dalam negara saya selalu membawa ibu dan bapa sama-sama bercuti. Kadang-kadang anak-anak saudara juga mengikut sama. Kerana itu homestay sering menjadi pilihan kerana kami suka berkumpul beramai-ramai dan berada dalam kelompok sendiri. Itu lebih meriah dan nilai kekeluargaannya lebih tinggi. Dengan kos rata-ratanya RM200 satu malam, semua ahli keluarga dapat tidur dengan selesa dalam bilik sendiri. Jika memilih hotel, tentulah kosnya berkali-kali ganda kerana perlu menempah lebih daripada satu bilik. Bayangkan jika menempah tiga bilik, tentulah kosnya RM600 satu malam. Tidak dinafikan tinggal di hotel juga ada kelebihannya tetapi bagi keluarga Melayu dengan taraf hidup sederhana, homestay sering menjadi pilihan untuk bercuti.

Namun, tinggal di homestay bukan sahaja menjadi pilihan keluarga untuk bercuti. Malah andai terpaksa berkursus atau bekerja dalam jangkamasa yang lama di Kuala Lumpur, homestay juga menjadi pilihan. Saya pernah menerima tempahan daripada pelanggan yang telah tinggal di hotel dalam waktu yang lama. Beliau berasa rimas dengan situasi 'terperangkap' dalam bilik hotel. Maka, dengan bajet yang diberikan oleh majikannya dia beralih tinggal di homestay saya. Vista Homestay menyediakan kemudahan untuk memasak. Semua peralatan memasak disediakan dari periuk nasi elektrik, pinggan mangkuk, periuk, kuali sehinggalah blender. Jadi ketika hujung minggu, pelanggan saya menjemput ibu bapanya tinggal bersama. Ada juga pelanggan yang terpaksa tinggal di hostel ketika berkursus, tetapi dengan adanya Vista Homestay, dia boleh membawa keluarga sekali. Vista Homestay sememangnya tempat tinggal untuk keluarga kerana kelengkapan asas di sebuah rumah seperti mesin basuh, peti sejuk, seterika, astro ada disediakan. Tetapi homestay ini tidak mempunyai penyaman udara kerana udara di sini memang sudah sejuk dan nyaman. Sekian lama tinggal di sini, saya dan keluarga tidak merasakan penyaman udara adalah satu keperluan.  Setakat ini, pelanggan tidak pernah merungut tentang keperluan penyaman udara. Kerana itu saya meletakkan harga sewa yang berpatutan dengan kemudahan yang ada.

Selain daripada penjimatan sewa, tinggal di homestay juga menjimatkan kos untuk makan. Ketika berada di Vista Homestay, tetamu boleh memasak sendiri hidangan untuk keluarga. Kedai runcit ada berdekatan, memudahkan untuk membeli bahan mentah untuk memasak. Bahan  asas seperti garam dan gula juga ada disediakan di rumah. Sesekali jika ingin makan di luar, kedai makan banyak terdapat di sekitarnya.

Selalunya jika berpergian, pakaian kotor menjadi satu masalah kerana perlu dihimpunkan dan dicuci sebaik pulang ke rumah. Pakaian juga boleh dicuci menggunakan mesin basuh yang disediakan dan dikeringkan dengan cepat. Ini kerana balkoni menghadap matahari naik dan angin agak kuat bertiup. Di Vista Homestay, anda boleh terus mencuci dan memakainya kembali jika tinggal di sini lebih dari sehari. Walau bagaimanapun, ia bergantung juga kepada keadaan cuaca.

Bagi memastikan keselesaan penghuni lain, Vista Homestay mengehadkan bilangan tetamu kepada 10 orang sahaja. Hal ini penting kerana jika terlalu ramai, dikhuatiri boleh mengganggu jiran tetangga. Seperkara lagi, tetamu diberikan satu unit parking jadi anda tidak perlu bersusah-susah mencari parking. Jika lebih dari satu kenderaan, tetamu perlu parkir di ruang visitor atau di luar kawasan kondominium. Ruang parking di luar bersifat 'siapa cepat dia dapat'.

Petikan iklan di mudah.my

Jika dimurahkan rezeki, saya ingin menaiktaraf kemudahan dan dekorasi Vista Homestay bagi menambah keselesaan tetamu. Sudah tentu keselesaan anda adalah kepuasan kami. Jika ke Kuala Lumpur, bertamulah ke sini dan kami sedia menerima kedatangan anda dengan hati yang lapang dan gembira.





Ahad, 6 September 2015

Projek Raya 2015

Teks: Rozida Ismail
Gambar: Koleksi Rozida Ismail



Aidilfitri 2015 memang telah lebih sebulan berlalu. Dalam kesibukan, saya tidak sempat merakam catatan tentang projek raya tahun ini. Nampaknya raya tahun ini saya masih menjalankan projek seperti dua tahun lepas ~ menjahit baju kurung untuk seisi keluarga.  Setelah hampir setahun tinggal di lokasi baru, saya masih tidak menemui tukang jahit yang serasi. Jika boleh, biarlah tukang jahit itu berdekatan rumah,  jadi mudahlah untuk menghantar dan mengambil tempahan. Semua tukang jahit yang biasa menerima tempahan dari saya sudah tidak menang tangan. Ada juga yang terpaksa menolak tempahan disebabkan masalah kesihatan. Mahu tidak mahu, terpaksalah  saya menjalankan Projek Raya 2015 pula!

Maka bermulalah projek raya tahun ini, dua minggu sebelum berpuasa. Saya memang terpaksa meletakkan deadline untuk diri sendiri. Maklum sahaja, ada empat pasang baju kurung yang mesti disiapkan untuk digayakan sedondon pada hari raya pertama. Tambahan lagi, empat helai jubah juga mesti disiapkan untuk dipakai pada hari raya kedua!  Memang mencabar juga projek raya kali ini.

Minggu pertama, semua baju mestilah siap dipotong supaya mudah untuk dihantar jahit tepi sekali gus. Cabaran kali ini, anak-anak dara saya sudah pandai menetapkan fesyen pilihan masing-masing. Bukan lagi baju kurung tradisional teluk belanga. Fesyen anak gadis pertama, baju kurung moden kembang, lengan kedut di hujung dan kain peplum! Inilah yang paling mencabar kerana tidak pernah selama ini saya menjahit kain peplum. Potongan peplum atau gunting payung memerlukan kain yang banyak. Jika tidak menjadi, habislah kain yang boleh dikatakan agak mahal juga. Saya memang memilih kain yang materialnya berat, tidak mudah renyuk dan sejuk untuk dipakai beraya. Barulah selesa kerana selalunya jika keluar beraya, sehari suntuk dihabiskan untuk melawat sanak saudara. Kain ini pula saya beli di Terengganu kerana ketika itu sahaja saya mempunyai masa untuk memilih design dan material yang berkenan di hati. Jika tidak cukup kain, kenalah berkreatif untuk mencari gantinya. Fesyen yang dimahukan oleh anak gadis kedua pula ialah lengan yang bercekak di hujungnya. Ini tidak susah sebenarnya, cuma perlukan masa yang lebih untuk menyiapkannya. Alhamdulillah, kini untuk mencari tutor membuat potongan peplum tidak sukar. Google sahaja, saya sudah dapat cara-caranya.

Cabaran kedua pula, mencari kedai yang menerima jahitan tepi. Ada lapan pasang baju yang perlu dijahit tepi dan di samping itu saya perlu mencari alat-alat jahitan seperti benang, renda, getah dan sebagainya. Saya google lagi untuk mencari kedai peralatan jahitan berdekatan rumah. Memang ada dan saya terus menuju ke situ dengan bantuan waze. Seminggu sebelum puasa saya perlu menghantar semua baju tersebut untuk dijahit tepi kerana setiap hujung minggu bolehlah saya fokus menjahit untuk menyiapkan sepasang demi sepasang. Kedai yang dituju rupa-rupanya penuh dengan pelanggan. Saya berkunjung pada hari Sabtu, tetapi dimaklumkan jahitan tepi hanya dapat disiapkan pada hari Selasa. Waduh.. habislah masa hujung minggu saya terbuang begitu sahaja kerana projek menjahit terpaksa ditunda. Setelah habis berfikir, saya membuat keputusan untuk mencari kedai lain. Alhamdulillah, saya terjumpa kedai tersebut berhampiran rumah. Syukur kerana semua jahitan tepi dapat disiapkan dalam tempoh 2 jam sahaja. Dapatlah saya memulakan projek jahitan serta-merta.

Inilah hasilnya...
Jubah ala-ala Frozen.

Kain peplum berjaya disiapkan tanpa perlu alteration.










Isnin, 1 Jun 2015

Tip untuk Ibu Mengandung: Demam Kuning a.k.a Jaundis

Teks: Rozida Ismail
Gambar: Carian google

Entri kali ini berkisar pada penyakit demam kuning atau jaundis pada bayi. Sudah tentu ia ditujukan kepada bakal-bakal ibu yang sedang menanti kelahiran permata sulung mereka. Dahulunya saya tidak tahu menahu langsung tentang betapa teruknya kesan demam kuning yang selalunya dianggap biasa oleh sesetengah orang. Rupa-rupanya jaundis teruk boleh membunuh dan merosakkan otak bayi. Mengikut statistik Kementerian Kesihatan Malaysia, hampir 50% daripada bayi yang dilahirkan menghidap jaundis. Menakutkan bukan?

Saya ingin berkongsi kisah saya menjaga bayi jaundis. Boleh dikatakan kesemua anak-anak saya menghidap jaundis selepas dilahirkan. Anak sulung saya hanya menghidap jaundis normal. Pelbagai petua diberikan oleh orang tua untuk menyembuhkannya. Antaranya jemur di bawah panas matahari, diberi minum susu kambing, air halwa dan mandian herba Cina. Kesemua petua itu saya lakukan kerana mahu bayi saya cepat sembuh. Bayi yang menghidap jaundis akan selalu tidur dan tidak menghiraukan masa untuk minum susu. Sebagai ibu yang baru menempuh pengalaman pertama berpantang, saya fikirkan bayi saya 'baik' kerana suka tidur dan tidak menyusahkan ibunya. Tetapi apabila bidan Kerajaan datang memantau, saya dikejutkan dengan berita bahawa bayi saya menghidap jaundis dan perlu dibawa ke hospital segera. Alhamdulillah, jaundisnya tidak tinggi dan saya hanya dinasihatkan supaya selalu memberi susu badan kepada bayi saya dan kejutkan dia untuk menyusu dengan lebih kerap.

Pengalaman berpantang anak kedua agak mengerikan. Sebaik sahaja pulang ke rumah selepas 3 hari di hospital, bidang Kerajaan datang memantau dan bayi saya terpaksa dibawa ke hospital kerana menghidap jaundis yang teruk. Saya masih ingat, dalam jam 11 pagi bayi saya telah dimasukkan ke wad kanak-kanak. Sejak itu, banyak kali darahnya diambil untuk menyemak bacaan bilirubin. Walaupun baru sahaja melahirkan, saya tiada selera untuk makan kerana memikirkan nasib si anak. Pada sebelah petangnya dimaklumkan bahawa bayi saya perlu dihantar ke Hospital Kuala Lumpur kerana pemindahan darah perlu dilakukan. Ibu mana yang tidak 'gerun' mendengar nasib si bayi yang baru empat hari melihat dunia tetapi perlu melalui saat getir ini. Tambahan pula, saiznya agak kecil dengan berat 2.5 kg sahaja ketika dilahirkan.

Saya rasa hampir jam 1 pagi barulah saya berdua beranak memasuki wad khas untuk bayi jaundis. Bayangkan ketika itu saya masih lagi lemah kerana baru 4 hari melahirkan. Tiada bengkung dan tiada apa pun yang bersama-sama saya sebagai bekal keperluan untuk orang yang berpantang seperti sepatutnya. Bayi saya diletakkan di katil khas dengan lampu ultra ungu atas bawah dalam keadaan separuh bogel, hanya memakai diaper sahaja. Sayu melihatnya kerana matanya ditutup bagi mengelak silau. Setiap satu jam dia perlu digerakkan untuk disusukan. Sememangnya saya tidak ada waktu rehat yang cukup kerana terpaksa bangun setiap satu jam di waktu malam. Walaupun bayi jaundis kuat tidur, namun untuk meletakkannya di bawah cahaya lampu bukanlah mudah. Bayi akan menangis dan meronta-ronta, mungkin kerana tidak selesa berada dalam katil plastik tanpa tilam empuk. Namun saya masih bersyukur kerana pemindahan darah tidak perlu dilakukan.
Beginilah keadaannya apabila bayi pada tahap jaundis yang teruk - gambar dari google.

Seingat saya, sesudah 2 hari berada dalam keadaan begitu, baharulah dia dipindahkan ke wad yang menempatkan bayi jaundis kurang serius, iaitu hanya cahaya ultra ungu dari atas sahaja dan katilnya beralaskan tilam. Bolehlah dia tidur dengan selesa. Jiran di katil sebelah saya, seorang wanita Cina amat stres dengan keadaan bayinya yang sentiasa menangis dan tidak mahu ditinggalkan di katil itu. Bayinya agak agresif sehinggakan tertanggal penutup matanya. Saya masih ingat yang dia asyik memarahi bayinya yang kuat menangis dan kadang-kadang menepuk-nepuk buntut si bayi. Apalah anak itu tahu dalam usia tidak sampai seminggu. Memang kasihan pada kedua-duanya, anak tidak sihat, ibu pula stres kerana tidak cukup rehat. Hanya yang mengalaminya sahaja yang tahu betapa sukarnya menghadapi situasi begitu.

Saya fikir anak saya dapat dikeluarkan dari wad pada hari berikutnya kerana keadaannya bertambah baik. Namun sangkaan itu jauh meleset kerana pada hari keempat, dia perlu dipindahkan semula ke wad jaundis serius. Saya memang berasa amat tertekan dan menangis melihatkan keadaan anak yang terpaksa menanggung penderitaan ini ketika masih kecil lagi. Setiap hari dia akan meraung kerana tangan dan kakinya yang kecil perlu disuntik untuk mengambil sampel darah. Bekas-bekas suntikan berada di mana-mana sahaja di tapak tangan dan tapak kakinya. Ibu mana yang tidak belas melihatkan bayi sekecil itu disuntik berkali-kali setiap hari. Suntikan demi suntikan perlu dibuat kerana bukan mudah untuk mengambil sampel darah dari bayi. Selain itu semua kebajikan bayi, termasuk memandikannya perlu dilakukan sendiri oleh si ibu. Tiada siapa yang akan membantu. Hari keenam baharulah saya menerima berita gembira, tahap bilirubinnya menurun dan boleh keluar dari wad hari itu.

Bagi saya, setiap ibu yang menghadapi situasi ini perlu diberi kaunseling kerana mereka pasti tidak kuat untuk melalui fasa selepas bersalin dengan masalah bayi yang perlu diberi perhatian rapi. Sehinggakan saya sendiri bertekad, jika anak saya yang akan datang menghidap jaundis juga maka saya akan menghantarnya ke hospital swasta sahaja.

Semuanya berpunca kerana saya tidak tahu. Rupa-rupanya jaundis boleh dicegah atau setidak-tidaknya dikurangkan dengan amalan meminum susu kambing ketika masih mengandung. Untuk bakal ibu, bersedialah secukupnya ketika mengandung kerana kita tidak tahu masalah bayi yang akan dilahirkan. Ingatlah, jaundis boleh membawa kematian, kerosakan otak dan masalah pendengaran. Jangan sesekali meletakkan bayi di bawah cahaya terik matahari kerana masalah lain pula yang akan menimpa, iaitu masalah kekeringan dan memburukkan lagi keadaan jaundis si anak. Amalkanlah petua mengelak jaundis seperti meminum susu kambing dan madu.

Saya mengesyorkan susu kambing dari Junn's Dairy kerana ia produk muslim, sedap dan yang penting tidak terlalu mahal. Untuk ibu mengandung, bolehlah mula minum dari peringkat kandungan 7 bulan ke atas kerana rasa loya dan mual sudah berkurangan. Niatkan di hati meminumnya untuk kesihatan si anak.


Selasa, 26 Mei 2015

WhatsApp Group

Teks: Rozida Ismail
Gambar: carian google

AMARAN: BAHASA YANG DIGUNAKAN BERCAMPUR-CAMPUR

Teknologi memang amat memudahkan kehidupan. Dengan kecemerlangan teknologi komunikasi, banyak aplikasi telah dibangunkan, dan salah satunya aplikasi WhatsApp. Sejak diwujudkan pada tahun 2009, aplikasi ini digunakan dengan begitu meluas sekali.

Siapa yang buat WhatsApp?
Saya bukanlah hendak mengajar sejarah di sini, tetapi eloklah juga kita ambil tahu siapa yang membina aplikasi ini. WhatsApp dibina oleh Jan Koum dan Brian Acton yang pernah bekerja di Yahoo! Ideanya ialah untuk berhubung tanpa kos.

Kelebihan WhatsApp ialah kita boleh berkomunikasi antara satu sama lain secara berkumpulan. Setiap individu yang mempunyai smartphone selalunya akan ada aplikasi ini. Kerana itulah kini wujud pelbagai grup WhatsApp terutamanya bagi mengumpul kenalan mengikut grup pilihan masing-masing. Kelebihannya ialah berkomunikasi di hujung jari dengan cepat.

Ternyata banyak kelebihan komunikasi berkumpulan seperti ini, namun di sebalik itu banyak juga kelemahannya. Saya mempunyai lebih dari satu grup dan kategori grup dan kelebihannya boleh dirumuskan begini...

1. Grup keluarga 
Keluarga sendiri, adik-beradik, keluarga sebelah suami/isteri, keluarga kembangan ... jika banyak hubungan kekeluargaan semakin banyaklah grup. Kelebihannya ialah mengumumkan semua peristiwa yang berlaku dalam keluarga dengan cepat. Cara ini lebih mengeratkan hubungan kekeluargaan.

2. Grup rakan sekerja
Tidak dinafikan kadang-kadang rakan sekerja lebih memahami permasalahan kita daripada pasangan atau adik-beradik sendiri. Pendek kata segala permasalahan di ofis boleh dikongsi dalam grup ini terutamanya yang berkait dengan emosi.

3. Grup ofis
Grup ini diwujudkan khas untuk golongan tertentu untuk makluman segera perkara/isu kepada mereka yang terlibat. Misalnya tentang mesyuarat dan sebagainya. Grup ini boleh dianggap sebagai agak official tetapi sedikit-sedikit melencong menjadi sosial.

4. Grup projek
Grup ini tidak semestinya mengandungi ahli daripada pejabat/institusi yang sama. Selalunya ia melibatkan individu dari pelbagai agensi yang mengendalikan projek yang sama. Selesai projek, grup ini pun dibubarkan.

5. Grup alumni sekolah, kolej, universiti
Lebih banyak sekolah, kolej atau universiti yang dimasuki lebih banyaklah grup yang akan anda sertai. Grup ini akan aktif jika ramai suri rumah yang menyertainya kerana mereka mempunyai banyak masa untuk berwhatsapp. Grup yang dianggotai oleh golongan profesional selalunya agak sepi dan hanya sesekali berbunyi.

6. Grup bantahan
Grup yang diwujudkan semata-mata untuk memperjuangkan suatu hak. Diadakan untuk makluman segera kepada ahli tentang tindakan yang akan dan telah diambil serta hasilnya. 

7. Grup perniagaan/ seminar
Grup yang diwujudkan kerana keterujaan kumpulan yang menyertai seminar atau kursus yang sama. Selalunya ia berkait dengan perniagaan. Grup ini akan hangat-hangat tahi ayam sahaja kerana ia rancak di permulaan tetapi menjadi beku akhirnya kerana kesibukan ahlinya dalam aktiviti harian. Grup yang ramai ahli akan 'left group' satu persatu.

8. Grup kejiranan
Pada zaman ini, perhubungan jiran tetangga mungkin agak longgar kerana kesibukan masing-masing. Kewujudan grup kejiranan akan merapatkan hubungan kejiranan terutamanya tentang permasalahan keselamatan di kawasan komuniti. Makluman tentang hasrat kenduri-kendara dan seumpamanya boleh disampaikan dengan cepat dan lebih tepat. Melalui cara ini juga, seseorang akan dapat mengenali jiran-jirannya dengan lebih cepat.

9. Grup persatuan
Grup ini diwujudkan untuk exco-exco persatuan. Semakin banyak persatuan yang disertai maka semakin banyaklah grup persatuan. Selalunya perbincangan akan menjurus pada hal-hal persatuan sahaja. Sesekali akan diselangi dengan post sosial. Jika presiden persatuan yang menghantar mesej bergambar atau teks, ahli yang lain akan cepat respons sekadar menghormati presiden yang selalunya jarang-jarang ke udara. Cara respons yang lazim adalah dengan menghantar simbol.

Menyentuh tentang kelemahan grup, apa pun fokus grup akan berkongsi kelemahan yang sama:
  • Post yang dihantar tidak ada kena mengena dengan grup. Daripada grup formal bertukar menjadi grup sosial. Post yang dihantar pastilah yang di forward dari grup lain.
  • Copy paste yang menjadi-jadi dalam kalangan ahli. Terutamanya dalam memberi ucapan hari jadi, takziah dan seumpamanya. Ini cara yang sangat mudah apabila ahli malas mencari imej berkaitan atau menaip ucapan.
  • Berkongsi video lucu atau menarik dalam beberapa grup. Ahli yang menganggotai grup berlainan akan letih memadam video yang sama dalam grup-grup lain atau video yang telah diterima dari  grup lain. Aktiviti memadam amat perlu kerana ia boleh memberatkan memori simpanan telefon bimbit.
  • Jangan terkejut jika anda dimasukkan ke dalam subgrup pula kerana kadang-kadang perbincangan yang hangat di sesuatu grup boleh menimbulkan keinginan perbincangan mendalam oleh sesetengah ahli. Maka lebih mudah dibawa berbincang dalam subgrup pula supaya tidak mengganggu ahli lain yang tidak berkenaan.
  • Perbincangan yang tiada kena mengena atau tidak langsung menarik perhatian sesetengah ahli. Ini mungkin terjadi dalam kumpulan yang sebahagian besar ahlinya mempunyai kerjaya yang sama. Jadi, ahli yang tidak berada dalam kumpulan kerjaya tersebut pasti memilih untuk berdiam diri. Kalau menyampuk pun, orang tak layan atau tidak perasan.
  • Aktiviti 'clear conversation' mungkin menjadi pilihan ahli yang tidak sempat mengikuti perbincangan. Ini lebih baik kerana anda tidak mungkin dapat menyampuk lagi dalam perbualan tersebut kerana topik cepat sahaja bertukar. 
Tanda ✅ pada mesej WhatsApp ini mempunyai maknanya yang tersendiri.

Begitulah fenomena WhatsApp pada masa kini. Kini WhatsApp mempunyai saingan terdekatnya seperti Telegram. Pastinya akan ada lagi aplikasi yang akan diwujudkan bagi menyaingi kelebihan WhatsApp.