Rabu, 11 Disember 2013

Pangkor 3 Hari 2 Malam (Hari Kedua)

Teks: Rozida Ismail

Nama pun bercuti ke pulau, maka aktiviti hari kedua tentulah island hopping dan snorkeling. Sebenarnya aktiviti snorkeling ini merupakan pertama kali dalam hidup saya. Jadi memang saya tiada idea langsung bagaimana hendak memulakannya. Semasa di jeti Lumut, kami telah menempah bot untuk aktiviti island hopping (melompat dari pulau ke pulau) dan snorkeling. Harganya RM15 untuk dewasa dan RM10 untuk kanak-kanak. Kami dinasihatkan pergi ke Teluk Nipah  seawal jam 9 untuk ke tempat snorkeling. Ini kerana menjelang tengahari air akan surut. Cuma hari itu kami menjangkakan kereta yang disewa akan dapat sebelah pagi, rupa-rupanya masih belum sedia kerana penyewa sebelumnya mahu menggunakan kereta tersebut untuk check out. Jadi terpaksalah kami menyewa teksi dengan kos RM20 untuk ke Teluk Nipah. Alasannya kerana kami berenam maka harga dikira untuk 2 buah teksi biasa. Sebenarnya bot untuk aktiviti snorkeling boleh juga didapati di Pasir Bogak, tempat kami menginap. Tetapi disebabkan sudah booking awal maka terpaksalah 'mencari' pengusaha yang kami tempah itu.

Sebelum menaiki bot, kami diminta memakai selipar. Kosnya RM5 sepasang. Ini bertujuan untuk melindungi tapak kaki daripada terpijak batu karang. Jadi sebagai tip, eloklah mencari selipar seperti ini jika hendak ke pantai. Saya tengok hanya pengusaha bot ini sahaja yang menyediakan kemudahan sewa selipar. Alat snorkel diberi pinjam percuma. Kami juga dimestikan memakai jaket keselamatan untuk mengapungkan diri ketika melakukan aktiviti snorkel.
Jika hendak melakukan aktiviti snorkeling, terus pakai selipar jenis ini untuk melindungi kaki.
Kami dibawa menaiki sebuah speed bot yang cukup untuk memuatkan kami berenam. Tempat untuk snorkeling tidak jauh. Hanya lebih kurang 10 minit menaiki bot. Sampai di sana, orang sudah ramai. Bukan sahaja dewasa, malah bayi pun dibawa bersama. Pengunjung akan ditinggalkan di sini sehingga mereka puas dan berasa ingin pulang.


Keseronokan bermula! 


Jika anda tidak takutkan air, aktiviti ini memang seronok!
Selepas hampir 2 jam berendam melihat batu karang dan ikan daripada pelbagai spesies, kami memanggil bot. Kemudian barulah kami dibawa melihat batuan yang beruoa penyu, buaya, dan ikan paus. Sayangnya pemandu bot kami tidak membawa kami melihat batu berbentuk kaki. Mungkin dia terlupa. Maklum saja dia masih awal remaja dan tidak berpengalaman.
Junaidi, berusia 13 tahun menumpang di rumah datuknya untuk mencari rezeki pada musim cuti sekolah. Bapa saudaranya juga menjadi pengemudi bot pelancong.
Untunglah saya teringat bahawa ada beberapa batu lagi yang belum ditunjukkan maka Junaidi berpatah balik dan membawa kami melihat timun laut dan landak laut 
berhampiran batu berupa ikan paus itu. 


Saya cuba memegang timun laut itu. Rasanya kenyal dan ia mengeluarkan sejenis cecair pekat dan likat bewarna putih. Kata Junaidi, jika cecair itu lekat di tangan, susah hendak dikeluarkan. Duri landak laut itu pula sangat berbisa dan hanya yang mahir sahaja boleh memegangnya. Sebenarnya itulah cara haiwan ini melindungi diri masing-masing dari ancaman bahaya.

Ekspedisi kami di lautan berakhir hampir jam 1.30 tengah hari dan kami terus pulang ke hotel untuk membersihkan diri. Pada sebelah petang kami keluar mengelilingi pulau  dan berjaya menamatkan satu pusingan dalam tempoh sejam. Itupun kami sempat singgah di kilang ikan kering dan Galeri Pangkor.

Al Quran bertulisan tangan ini ditemui dalam misi menyelamat khazanah Acheh selepas peristiwa Tsunami 2005. Sekarang disimpan di Galeri Pangkor. 

Tiada ulasan:

Catat Ulasan