Isnin, 16 Disember 2013

Pangkor 3 hari 2 malam (hari ketiga)

Teks: Rozida Ismail

Setelah 4 hari 3 malam 'dikuarantin' hari inilah saya dapat mengemaskini blog dengan pengalaman hari ketiga di Pulau Pangkor. Sebenarnya semangat untuk menulis berkobar-kobar, tetapi masa amat terhad. Berbalik pada kisah di Pangkor, selepas bersarapan di hotel, kami terus ke pantai kerana anak-anak ingin bermain sukan air (water sport). Hanya yang besar-besar sahaja dibenarkan bermain kerana Puteri masih kecil, bimbang juga dengan aktiviti lasak di tengah laut. Dia juga tidak meminta untuk ikut bermain, lebih seronok bermain pasir di pantai dan mandi laut sahaja. Ketiga-tiga anak remaja saya memilih untuk bermain banana boat, marble boat dan sejenis lagi boat yang saya lupa namanya (oh.. airhead). Tetapi boat yang ketiga ini agak mencabar kerana ketiga-tiganya meniarap di atas bot dan hanya memegang tali utk bertahan. Bot ditarik laju oleh speed boat dan dilambung ombak. Inilah cabarannya sehingga pegangan anak ketiga saya hampir terlucut. Untuk ketiga-tiga pakej ini  dikenakan bayaran sebanyak RM50 seorang. Selepas aktiviti ini, mereka bermain jet ski pula. Mujurlah abang pandai membawa motosikal, maka dia menjadi 'driver' kami. Permainan ini dikenakan RM120 untuk setengah jam, tetapi kami sekeluarga bergilir-gilir naik. Gerun juga bila anak muda speed dan bot melambung melawan arus. Saya dan suami sempat berbual dengan pengusaha sukan air ini sementara menunggu anak-anak. Menurut pengusaha ini, cuti sekolah kali ini agak suram. Kunjungan pelancong tidak begitu ramai. Keluhan tentang kemerosotan pendapatan seperti ini sebenarnya bukan pertama kali saya dengar. Ramai peniaga mengeluh tentang kemerosotan pendapatan sejak selepas hari raya yang lalu.

Guna teknik photo stitch untuk tunjukkan aktiviti ni kesemuanya sekali gus. 
Kesemua aktiviti ini berlangsung dalam jangkamasa satu jam sahaja. Jadi sempatlah kami balik ke bilik, mandi dan kemudian terus check out. Kami terus ke Batu Bersurat dan Kota Belanda dengan menaiki kereta yang disewa. Kedudukan tempat ini berdekatan antara satu sama lain. Selepas merakam kenangan di situ, kami bertolak ke jeti untuk makan tengah hari dan menaiki bot menuju ke Lumut.


Batu bersurat dan Kota Belanda.
Saya menemui sesuatu yang agak memalukan di kawasan Kota Belanda ini. Dalam hati tertanya-tanya, kenapa kesilapan seperti ini dibiarkan. Tentulah mengelirukan terutamanya kepada anak-anak sekolah. Kenapa tidak diambil tindakan untuk membetulkannya? Apatah lagi ini adalah kawasan Menteri Besar Perak pula. Adakah kontraktor ini dibayar penuh untuk kerja yang tidak sempurna seperti ini? Cuba lihat gambar di bawah dan cari kesilapannya..

Jika tiada terjemahan dalam bahasa Inggeris, informasi ini amat mengelirukan.  Abaikan contengan pen biru oleh kanak-kanak nakal ini. 


Tiada ulasan:

Catat Ulasan